by

Cabut Aturan Pembatasan Covid-19, Warga Denmark Buang Paspor Vaksin

Copenhagen, MimbarBangsa.co.id — Denmark mencabut semua aturan pembatasan Covid-19 pada Jumat (11/9/2021). Seperti dilaporkan AFP, warga tanpa masker terlihat di jalan-jalan, kantor yang ramai, dan konser yang menarik puluhan ribu orang. Warga membuang paspor vaksin di klub malam, saat mengakhiri pembatasan Covid-19 terakhirnya.

Paspor vaksin diperkenalkan pada Maret 2021 ketika Copenhagen perlahan mulai melonggarkan pembatasan. Aturan wajib paspor dihapuskan di semua tempat pada 1 September, kecuali di klub malam, dan tidak lagi diperlukan mulai Jumat.

“Kami jelas berada di garis depan di Denmark karena kami tidak memiliki batasan, dan kami sekarang berada di sisi lain dari pandemi berkat peluncuran vaksinasi,” ujar Ulrik Orum-Petersen, promotor di penyelenggara acara Live Nation.

Pada Sabtu, konser terjual habis di Copenhagen akan menyambut 50.000 orang, yang pertama di Eropa. Sudah pada 4 September, Live Nation menyelenggarakan festival terbuka pertama, yang diberi nama “Back to Live”, yang mengumpulkan 15.000 orang di Copenhagen.

“Berada di keramaian, bernyanyi seperti sebelumnya, hampir membuat saya melupakan Covid-19 dan semua yang telah kami lalui beberapa bulan terakhir ini,” kata Emilie Bendix, 26 tahun, seorang penonton konser.

Kampanye vaksinasi Denmark telah berjalan dengan cepat, dengan 73% dari 5,8 juta penduduk telah divaksinasi penuh, dan 96% dari mereka yang berusia 65 tahun ke atas.

“Kami bertujuan untuk pergerakan bebas. Apa yang akan terjadi sekarang adalah virus akan beredar dan akan menemukan orang-orang yang tidak divaksinasi,” kata ahli epidemiologi Lone Simonsen kepada AFP.

“Sekarang virus tidak lagi menjadi ancaman sosial, berkat vaksinnya,” timpal Simonsen, yang bekerja di Universitas Roskilde.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), negara Skandinavia ini telah mendapat manfaat dari kepatuhan publik terhadap pedoman pemerintah dan strategi Covid-19 yang diadopsi.

“Seperti banyak negara, Denmark telah, selama pandemi, menerapkan kesehatan masyarakat dan langkah-langkah sosial untuk mengurangi penularan. Tetapi, pada saat yang sama, Denmark sangat bergantung pada individu dan komunitas untuk mematuhinya secara sukarela,” kata Catherine Smallwood, petugas tim darurat WHO Eropa.

Dengan sekitar 500 kasus Covid-19 setiap hari dan tingkat reproduksi 0,7, pihak berwenang Denmark mengatakan mereka telah mengendalikan virus.

Namun, Menteri Kesehatan Magnus Heunicke berjanji bahwa pemerintah tidak akan ragu untuk segera menerapkan kembali pembatasan jika perlu. Pihak berwenang bersikeras bahwa kembalinya ke kehidupan normal harus dibarengi dengan langkah-langkah kebersihan yang ketat dan isolasi orang sakit.

WHO masih menganggap situasi global kritis dan telah mendesak kehati-hatian. “Setiap negara perlu tetap waspada ketika situasi epidemiologis berubah,” kata Smallwood.

Otoritas Denmark menyatakan akan mengawasi jumlah rawat inap agar hanya di bawah 130 saat ini – dan melakukan pengurutan yang cermat untuk mengikuti virus. Wisatawan yang memasuki Denmark masih harus menunjukkan paspor vaksin atau tes reaksi berantai polimerase negatif, dan masker wajib di bandara.

Comment

Related Post