Polri Ekshumasi Jasad Iwan Sutrisman Telaumbanua yang Dibunuh Oknum TNI AL

Sawahlunto, MimbarBangsa.co.id – Makam seorang calon Bintara AL, Iwan Sutrisman Telaumbanua, yang diduga menjadi korban pembunuhan oleh seorang prajurit (Pomal Lanal) Nias, Serda Pom Adan Aryal Marsal pada tanggal 24 Desember 2022, telah dibongkar. Langkah ini dilakukan pada hari Rabu (17/4) untuk melakukan otopsi guna mengungkap penyebab kematian Iwan.

Proses otopsi dipimpin oleh tim Disaster Victim Investigation (DVI) dari Polda Sumbar bersama dengan tim dokter dari Sawahlunto. Sebelum kasus tragis ini terungkap, Iwan dikuburkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Cemara, Kelurahan Lobang Panjang, Kecamatan Barangin, tanpa identitas yang jelas, hanya ditandai dengan nisan bertuliskan ‘X'.

Paskah-Sekda-Nias-Selatan-Ikhtiar-Duha

Tonton juga: Sosok Mayat Ditemukan Di Sawahlunto, Diduga Kuat Jasad Iwan S.Telaumbanua

 


Dalam proses penggalian makam, kedua orang tua Iwan dan pamannya, Yasozatulo Telaumbanua, hadir bersama dengan beberapa setempat seperti Kapolres Sawahlunto AKBP. Purwanto Hari Subekti dan Penjabat Walikota Sawahlunto Zefnihan.

Kabid Dokes Polda Sumbar, Kombes Pol. Sri Handayani menyatakan bahwa hasil otopsi akan diketahui dua minggu ke depan setelah diperiksa oleh Labfor Mabes Polri. “Dari bukti fisik dan bukti lainnya, terdapat kesesuaian yang signifikan,” ungkap Sri Handayani.

Yasozatulo Telaumbanua, pamannya, menuntut agar pelaku dihukum setimpal dengan kejahatan yang telah dilakukannya. “Kami mengharapkan keadilan dan bahwa segala keinginan yang diminta pelaku kepada orang tua almarhum dapat terpenuhi,” ujarnya.

Penasihat hukum Iwan, Aminzidu Mendrofa, menyatakan bahwa pelaku melakukan pembunuhan berencana dan pemerasan, dengan kerugian materi sebesar Rp300 juta. Namun, yang lebih besar adalah kerugian psikologis yang dialami oleh . Mereka berharap agar Angkatan Laut dapat membantu meringankan beban yang mereka pikul.

Selama ini, keluarga Iwan mengira bahwa dia sedang bertugas sebagai abdi negara sehingga tidak ada kabar dari dirinya. Namun, kecurigaan muncul ketika Serda Pom Adan meminta uang tanpa memberikan informasi mengenai keberadaan Iwan. Akhirnya, keluarga Iwan melapor ke Pom Lanal Nias karena tidak mendapat kabar tentang keberadaan Iwan sejak tahun 2022 ketika ia mengikuti casis Bintara TNI AL di Padang. Pada tanggal 28 Maret 2024, Pom Lanal Nias mengumumkan bahwa Iwan telah karena dibunuh.

Iwan Sutrisman berasal dari Desa Lahusa Idanotae, yang terletak di Kecamatan Idanotae, Kabupaten Nias Selatan, . Sebagai seorang pemuda dari pedesaan yang penuh semangat, Iwan memiliki impian besar untuk bergabung dengan TNI Angkatan Laut. Tahun 2022, ia memutuskan untuk mewujudkan impian tersebut dengan mendaftar sebagai pada gelombang kedua.

Dari lingkungan yang sederhana namun penuh dengan nilai-nilai kejujuran dan keberanian, Iwan tumbuh sebagai sosok yang disegani dan dicintai oleh masyarakatnya. Perginya untuk bergabung dengan TNI AL tidak hanya menjadi kebanggaan bagi keluarganya, tetapi juga menjadi inspirasi bagi banyak pemuda di desanya yang melihatnya sebagai teladan.

Namun, impian dan perjuangan Iwan harus berakhir tragis. Pembunuhan yang diduga dilakukan oleh seorang prajurit Polisi Militer Pangkalan TNI Angkatan Laut (Pomal Lanal) Nias, Serda Pom Adan Aryal Marsal, telah merenggut nyawa seorang muda yang penuh potensi ini. Kepergian Iwan bukan hanya kehilangan besar bagi keluarganya, tetapi juga bagi desa dan komunitas tempat ia tumbuh dan berkembang.

Simak berita dan artikel lainnya di  Google News


Leave a Reply